The Battle of Toilet Training

dsc05755-e1532745303814.jpg

Demi memenuhi target satu bulan satu post, akhirnya gw memutuskan untuk menulis tentang toilet training yang baru sebulan ini gw terapkan untuk Momo (makanya baru bisa nulis lagi, berhubung toilet training terlalu menyita jiwa dan fisik gw).

Banyak bocah-bocah lain udah bebas popok sejak sebelum dua tahun (18 bulan, bahkan kurang), jadi gw nulis begini bukan karena sok-sok iye. Apalah gw mah cuma mamak kurang tabah yang anaknya baru lepas popok pas udah usia 30 bulan (itu pun masih sesekali kecolongan bocor). But, who knows.. siapa tau pengalaman yang udah gw lewatin ini bisa ‘mencerahkan’ mamak-mamak lainnya yang akan atau sedang berjuang men-toilet training anak.

Okay. Persiapan yang paling pertama dan paling esensial sih jelas ya : NIAT!

Niat itu beneran akan mempengaruhi daya tahan kita di ‘medan perang’.

Kalo gw pribadi  sebenarnya udah beberapa kali nyoba men-toilet training si Momo sejak dia umur 24 bulan. Tapi, semuanya cuma bertahan paling banter setengah hari karena serius.. it was truly a sanity-wrecker! Waktu itu sih niatnya karena ga mao kalah keren sama mamak-mamak lain yang udah diaperless dari anak cuma bisa au au doang. Hahahaha.

Akhirnya, pas Momo deket-deket 30 bulan tuh tetiba gw jadi lebih perhatian sama issue sampah (ciee aktivis banget). Dari dulu sebenernya udah tau sih kalo sampah pospak itu salah satu PR besar kebersihan lingkungan. Di-daur ulang kagak bisa, dibakar jadi polusi. End up di landfill ato di sungai dan laut hiks hiks. Cuma apalah daya, basic principle gw kan ‘yang penting mamak waras’. Ga kebayang idup gw tanpa pospak maaak..

But somehow, sebulan lalu gw merasakan dorongan yang lebih kuat untuk memutus rantai sampah ini. Semacam hidayah gitu deh. Apalagi gw udah muak sih tiap 4-5 jam sekali musti teratur ganti pospak demi anak ga ISK. Males bingit musti semprot-semprot pospak yang kena poop. Dan pastinya, gw lelah ngebuang duit ke tempat sampah!

Jadilah, di suatu hari yang cerah itu, gw pun melepas popok Momo.

Gw udah cukup sering dari sebelumnya sounding ke bocah kalo dia udah jadi anak besar, bukan bayi lagi. Kalo pipis dan poop itu di toilet. Anak bayi yang pipis dan poop-nya di popok/celana. Terus gw juga tunjukin video-video youtube tentang toilet training (anyway, ga nemu tuh video yang cukup representatif ngajarin anak pipis/poop di toilet). Terus gw bilangin ‘tuh kayak kakak besar pipis dan poop di toilet kan’.

Langsung efektif ngga?

JANGAN HARAP. HAHAHAHA.

Hari pertama toilet training itu DISASTER banget sih buat gw. Kayak nih anak kok tiap 20 menit pipis sih (perasaan liat di tips-tips orang gitu, at least se-jam sekali baru dibawa ke toilet). Udah gitu pas didudukin di toilet mah ga keluar pipisnya, tapi pas turun ke lantai baru deh.. cuuurrr. Udah gitu, dia juga kayak kurang ‘ngeh’ gitu sama pipisnya. Kadang sambil main, tau-tau udah bocor aja. Tapi dia diem kayak ga dirasa gitu. Padahal dia cuma pake celana dalam doang, bukan training pants yang memang agak nyerap ya.

Kalo bocor-bocor gini, gw akan tunjuk pipis dia dan bilang kalo itu pipis, jijik.. terus gw tanya sih ke Momo, ‘kamu mau pegang pipis kamu ngga?’. Eh terus dia ga mao dengan muka jijik gitu. Tapi kalo bocor kok diem aja ya. Hadeuuh.

Ditambah lagi, anak gw itu ((Alhamdulillah))  termasuk anak yang apa-apa maunya sendiri. Tapi urusan toilet training ini jadi nyebelin banget, karena pas dia ngompol tuh dia marah kalo gw langsung evakuasi gendong dia ke toilet. No, dia maunya jalan sendiri ke toilet (sambil masih bersimbah pipis), lepas celana baju sendiri, lalu manjat ke toilet sendiri! Sebadan-badan jadi kena pipis dan area yang ‘tercemari’ pipis pun meluas! Inem lelah maakkk… Udah gitu, abis mandi sore dia jadi ogah cuma pake celana dalam doang. Dia cari sendiri dan pake sendiri juga pospak dia (karena masih ada stok banyak ya di rumah). Hari pertama ini ditutup dengan sore dan malam masih berpopokria.

Hari kedua juga kurang lebih aja. Karena gw lagi capek, hari itu gw banyak ngomel pas dia bocor. Momo juga jadi kayak uneasy gitu sih dan pas sorenya dia tantrum  dong ngamuk mukul-mukul gw gitu. Gw pun bersimbah airmata saking gw menahan amarah dan kesedihan.. sampai gw telpon suami minta pulang tenggo demi menyelamatkan akal dan nurani gw. Tapi dasarnya itu anak udah gede ya, liat emaknya lagi frail gitu dia tiba-tiba stop lho ngamuk. Terus dia meluk gw. Kita peluk-pelukan tanpa kata-kata sampe lamaa banget. Huhu. Sampai sekarang gw masih terharu deh sama kejadian ini.

Akhirnya di hari ketiga, gw memutuskan untuk ajak anak ini beli celana dalam sendiri. Gw bilang, ‘Mo, kamu pilih celana dalam sendiri ya.. tapi abis itu ga pake popok lagi. Pake celana dalam aja kayak kakak besar’. Soalnya sejak tragedi kemarin, anak ini jadi makin ngotot mau pake popok aja. Ga mau kalo cuma pake celana dalam doang.

Untungnya, dia tampak senang saat gw suruh milih sendiri.. mungkin berasa orang gede kali ya. Tinggal mamak yang syok pas lihat harga pakaian dalam bocah yang ngalahin harga pakaian dalam orang dewasa!

Daann… sepulang dari beli celana dalam sendiri, eh bener lho dia udah ga ngotot pake pospak. Dia malah bilang sendiri kalau dia udah besar, maunya pake celana dalam aja. HUHUHUHUHU mamak terharu banget ini! Jadilah malam itu juga dia tidur ga pake popok… dan berhasil dong malam itu dia ngga ngompol. Tapi dasar mamak parno ya, jadi semaleman itu gw dikit-dikit ngecek celana dia. Jadinya gw yang tidurnya ga bener haha.

Hari keempat dan seterusnya terasa lebih mudah. Frekuensi pipis makin berkurang, ngga tiap 20 menit sekali pipis. Rupanya toilet training ini memang untuk melatih bocah menahan pipis juga ya.. berhubung kalo pake pospak kan terbiasa pipis dan poop di mana saja, kapan saja. Makin lama, dia makin ngerti kalo pipis itu di toilet.. terus dia bakal tahan pipisnya sampe nyampe di toilet. Well, minggu pertama ini ya masih lumayan sering bocor sih. Ya sabar, sabar aja bu.. namanya juga mengubah kebiasaan yang udah berlangsung dua tahun lebih tho (padahal aslinya mah si mamak berasa kaki di kepala, kepala di kaki).

Minggu kedua udah mendingan banget. Poop sih udah hampir ga pernah bocor lagi (paling suka ‘kelepasan’ dikit). Udah berani bawa keluar juga tanpa pake popok (minggu pertama bisa dibilang gw ga kemana-mana dulu). Tapi masih harus sering ditawarin ke toilet. Apalagi kalo udah main.. wah musti waspada total karena ini ‘celah’ banget buat dia ngompol kerena terlalu asik bermain. Tidak lupa ketika si bocah berhasil menunaikan misi di tempat yang seharusnya, gw selalu ngasih pujian ‘wah, momo bisa ya pipis di toilet.. udah jadi anak besar nih’ ya gitu-gitulah untuk memotivasi bocah.

Sampai sekarang, bocah masih harus ditawarin sih ke kalo mau ke toilet. Tapi, dia juga udah sering inisiatif sendiri bilang mau pipis atau mau poop ke mamak. Ini lho yang paling gw tunggu-tunggu!

Happy banget rasanya. Semacam lelah jiwa raga gw terbayarkan lunas! Ga nyangka ya, kebahagiaan seorang ibu tuh bisa berasal dari liat anak bisa pipis dan poop di toilet! Puasss bangeett ngeliatnya.

Alhamdulillah, gw merasa proses toilet training Momo overall terhitung cukup mudah. Ya, lumayan sih bikin mamak keriting, tapi bisa dibilang cukup lancarlah. Minggu pertama aja gw yang lumayan stres.. minggu berikutnya udah lebih sabar kalo Momo bocor (tinggal di-lap aja gitu). Makin lama makin cuek jika ‘kecelakaan’ terjadi. Tapi ya memang makin lama, anaknya juga makin pinter sih. Mudah-mudahan ke depannya udah ngga ada kebocoran-kebocoran lagi ya. Aamiin.

Intinya, toilet training itu beneran melelahkan (gw ngelakuin ini juga pas ngga ada ART sih.. tapi kapan lagi coba, mumpung tekad lagi kenceng banget). Musti niat, musti sabar, and no turning back. Dan yap, karena gw sendiri bukan tipe yang sabar banget, jadi seperti yang gw ceritain di atas, pasti adalah kelepasan emosi selama proses ini. Tapi ya udah gapapa, namanya juga manusia. Kalo marahan, ya tinggal baikan. Kalo ada bala bantuan mungkin lebih baik lagi, minimal bisa bantu mengurangi stress mamak (gw pun mendayagunakan suami gw pas weekend). Dan percaya aja, anak-anak kecil gini tuh pada dasarnya pinter-pinter banget.. mereka gampang ngerti, tapi mungkin cuma butuh waktu aja sampai dia terbiasa dengan toilet training.

Selamat berjuang mamak-mamak!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s